Minggu, 20 November 2011

(S.O.P) MEMBANTU KLIEN DENGAN TEKNIK NAFAS DALAM, BATUK, DAN PERNAFASAN


PENGERTIAN
Suatu tindakan yang dilakukan untuk mengefektifkan saluran pernafasan, merangsang batuk dan memudahkan pengeluaran sekresi pernafasan.

TUJUAN
1.   Mengefektifkan pernafasan.
2.   Mengeluarkan sekret/sputum.
3.   Mencegah atelektasis dan komplikasi lainnya seperti pneumonia.


NO

TINDAKAN

BOBOT

NILAI
BOBOT
X
NILAI

KETERANGAN
I
PENGKAJIAN



2



1.   Mengkaji program/instruksi medik.
2.   Mengkaji tingkat pengetahuan klien tentang prosedur yang akan dilakukan.
3.   Kaji kemampuan klien untuk mengeluarkan sputum.
4.   Kaji status respirasi klien.

II
INTERVENSI









3



A.   Persiapan Alat :
1.   Stetoskop.
2.   Tissue wajah.
3.   Nierbeken.
4.   Bantal untuk membebat dada dan abdomen klien.

B.  Persiapan Klien :
1.   Menjelaskan prosedur dan tujuan dilakukannya batuk, nafas dalam, dan teknik pernafasan.
2.   Mengatur posisi klien.
3.   Menjaga kebutuhan privacy klien.

III
IMPLEMENTASI










3



Mengajarkan Teknik Nafas Dalam :
a.  Menjelaskan tentang pentingnya nafas dalam bagi klien.
b.  Membantu klien untuk duduk ditepi tempat tidur atau posisikan tempat tidur dalam posisi fowler tinggi.
c.   Menginstruksikan klien untuk dengan lambat bernafas sedalam mungkin. Meletakkan telapak tangan pada iga klien untuk mengetahui ekspansi penuh dari paru. Mengobservasi gerakan naik-turunnya rongga dada setiap kali klien bernafas.
d.  Menginstruksikan kepada klien untuk menghembuskan nafas dengan lambat.
e.  Mengulangi langkah 3 dan 4 sebanyak 10 sampai 2o kali. Observasi adanya keluhan pusing, sesak nafas, atau masalah-masalah pernafasan lainnya.
Mengajarkan dan Membantu Klien Teknik Batuk :
1.  Menjelaskan nkpeada klien tentang pentingnya batufk secara efektif.
2.  Memakai masker, gaun, handscoen, atau alat pelindung lainnya jika ada indikasi.
3.  Membantu klien batuk :
a. Menginstruksikan klien untuk melakukan dua atau tiga kali nafas dalam.
b. Ketika klien menghirup nafas berikiutnya instruksikan klien untuk condong kedepan, tahan nafas selama satu detik, dan mengontraksikan otot-otot abdomen.
c. Menginstruksikan klien untuk batuk dengan kuat, dan mengeluarkan sekresi kedalam tissue atau nierberkan.
d. Membebat abdomen dan dada klien saat batuk, dengan menekan dinding dada  bagian bawah serta abdomennya dnegan menggunakan bantal, atau handuk yang dilipat selama ekspirasi.
e. Mengulangi langkah-langkah sebelumnya sesuai kebutuhan.
f.  Mengauskultasi bunyi nafas klien untuk mengkaji keadekuatan pengeluaran sekret.
4.  Melakukan perawatan mulut (oral hygiene).
5.  Mengembalikan klien kepada posisi semula / posisi yang nyaman dan mengnjurkan klien untuk banayak minum jika tidak ada kontraindikasi.
6.  Merapihkan alat.
7.  Melepaskan pakaian pelindung dan mencuci tangan.

Mengajarkan Teknik Pernafasan Bibir (Pursed-lip) :
1.  Menjelaskan rasional penggunaan teknik pernafasan pursed-lip kepada klien.
2.  Menginstruksikan klien untuk menghirup nafas melalui hidungnya dan kemudian dengan lambat menghembus-kannya melalui bibir yang dimonyongkan.

Mengajarkan Teknik Pernafasan Diafragma :
1.  Meminta klien untuk meletakkan satu tangannya diatas abdomen dan satu tangan yang lainnya diatas dada.
2.  Menginstruksikan kepada klien untuk menarik otot-otot abdomen keatas saat klien menghembuskan nafas. Klien tidak boleh menggunakan otot-otot aksesori dalam dada.
3.  Selama inspirasi, menginstruksikan klien untuk dengan sadar menarik diafragmanya ke arah bawah.
4.  Mengobservasi adanya keluhan pusing, sesak nafas atau keluhan pernafasan lainnya.
5.   
IV
EVALUASI




1



1.   Mengevaluasi respon serta toleransi klien sebelum, selama,  dan sesudah prosedur.
2.   Mengevaluasi adanya efek samping dari prosedur, yang meliputi : keluhan pusing, sesak nafas, atau keluhan pernafasan lainnya.
3.   Mengevaluasi kemampuan klien untuk batuk dan karakteristik sekret/sputum; jumlah, kekentalan, dan warna.
V
DOKUMENTASI




1



1.   Mencatat respon serta toleransi klien sebelum, selama,  dan sesudah prosedur.
2.   Mengevaluasi adanya efek samping dari prosedur, yang meliputi : keluhan pusing, sesak nafas, atau keluhan pernafasan lainnya.
3.   Mengevaluasi kemampuan klien untuk batuk dan karakteristik sekret/sputum; jumlah, kekentalan, dan warna.
VI
SIKAP




1.  Sistematis.
2.  Hati-hati.
3.  Berkomunikasi.
4.  Mandiri.
5.  Teliti.
6.  Tanggap terhadap respon klien.
7.  Rapih.
8.  Menjaga privacy.
9.  Sopan.

TOTAL
10



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar