Minggu, 20 November 2011

BAYI BARU LAHIR NORMAL(CIRI-CIRI DAN REFLEKS)



A. Pengertian
Menurut Saifuddin, (2002) Bayi baru lahir adalah bayi yang baru lahir selama satu jam pertama kelahiran.
Menurut Donna L. Wong, (2003) Bayi baru lahir adalah bayi dari lahir sampai usia 4 minggu. Lahirrnya biasanya dengan usia gestasi 38 – 42 minggu.

Menurut Dep. Kes. RI, (2005) Bayi baru lahir normal adalah bayi yang lahir dengan umur kehamilan 37 minggu sampai 42 minggu dan berat lahir 2500 gram sampai 4000 gram.
Menurut M. Sholeh Kosim, (2007) Bayi baru lahir normal adalah berat lahir antara 2500 – 4000 gram, cukup bulan, lahir langsung menangis, dan tidak ada kelainan congenital (cacat bawaan) yang berat.

B. Ciri – Ciri Bayi Baru Lahir
    1. Berat badan 2500 - 4000 gram
    2. Panjang badan 48 - 52 cm
    3. Lingkar dada 30 - 38 cm
    4. Lingkar kepala 33 - 35 cm
    5. Frekuensi jantung 120 - 160 kali/menit
    6. Pernafasan ± - 60 40 kali/menit
    7. Kulit kemerah - merahan dan licin karena jaringan sub kutan cukup 
    8. Rambut lanugo tidak terlihat, rambut kepala biasanya telah sempurna
    9. Kuku agak panjang dan lemas
   10. Genitalia;
         Perempuan labia mayora sudah menutupi labia minora
         Laki – laki testis sudah turun, skrotum sudah ada
   11. Reflek hisap dan menelan sudah terbentuk dengan baik
   12. Reflek morrow atau gerak memeluk bila dikagetkan sudah baik
   13. Reflek graps atau menggenggan sudah baik
   14. Eliminasi baik, mekonium akan keluar dalam 24 jam pertama, mekonium berwarna hitam kecoklatan 
C. Reflek – Reflek Fisiologis 
    1. Mata 
        a. Berkedip atau reflek corneal
            Bayi berkedip pada pemunculan sinar terang yang tiba – tiba atau pada pandel atau obyek kearah   
            kornea, harus menetapkan sepanjang hidup, jika tidak ada maka menunjukkan adanya kerusakan pada 
            saraf cranial.
        b. Pupil
            Pupil kontriksi bila sinar terang diarahkan padanya, reflek ini harus sepanjang hidup.
        c. Glabela
            Ketukan halus pada glabela (bagian dahi antara 2 alis mata) menyebabkan mata menutup dengan rapat.
    2. Mulut dan tenggorokan 
        a. Menghisap 
           Bayi harus memulai gerakan menghisap kuat pada area sirkumoral sebagai respon terhadap rangsangan, 
          reflek ini harus tetap ada selama masa bayi, bahkan tanpa rangsangan sekalipun, seperti pada saat tidur.
        b. Muntah
            Stimulasi terhadap faring posterior oleh makanan, hisapan atau masuknya selang harus menyebabkan 
            bayi mengalami reflek muntah, reflek ini harus menetap sepanjang hidup.
        c. Rooting
            Menyentuh dan menekan dagu sepanjang sisi mulut akan menyebabkan bayi membalikkan kepala 
            kearah sisi tersebut dan mulai menghisap, harus hilang pada usia kira – kira 3 -4 bulan
        d. Menguap
            Respon spontan terhadap panurunan oksigen dengan maningkatkan jumlah udara inspirasi, harus
            menetap sepanjang hidup
        e. Ekstrusi
            Bila lidah disentuh atau ditekan bayi merespon dengan mendorongnya keluar harus menghilang 
            pada usia 4 bulan
         f. Batuk 
            Iritasi membrane mukosa laring menyebabkan batuk, reflek ini harus terus ada sepanjang hidup,
            biasanya ada setelah hari pertama lahir
     3. Ekstrimitas
         a. Menggenggam
             Sentuhan pada telapak tangan atau telapak kaki dekat dasar kaki menyebabkan fleksi tangan dan jari
         b. Babinski
             Tekanan di telapak kaki bagian luar kearah atas dari tumit dan menyilang bantalan kaki menyebabkan 
             jari kaki hiperektensi dan haluks dorso fleksi
         c. Masa tubuh
             (1). Reflek moro 
                   Kejutan atau perubahan tiba – tiba dalam ekuilibrium yang menyebabkan ekstensi dan abduksi 
                   ekstrimitas yang tiba –tiba serta mengisap jari dengan jari telunjuk dan ibu jari membentuk
                   “C” diikuti dengan fleksi dan abduksi ekstrimitas, kaki dapat fleksi dengan lemah.
             (2). Startle
                   Suara keras yang tiba – tiba menyebabkan abduksi lengan dengan fleksi siku tangan 
                   tetap tergenggam
             (3). Tonik leher
                   Jika kepala bayi dimiringkan dengan cepat ke salah sisi, lengan dan kakinya akan berekstensi 
                   pada sisi tersebut dan lengan yang berlawanan dan kaki fleksi.
             (3). Neck – righting
                   Jika bayi terlentang, kepala dipalingkan ke salah satu sisi, bahu dan batang tubuh membalik 
                   kearah tersebut dan diikuti dengan pelvis
             (4) Inkurvasi batang tubuh (gallant)
                  Sentuhan pada punggung bayi sepanjang tulang belakang menyebabkan panggul bergerak kea rah 
                  sisi yang terstimulasi

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar